15/06/2024

rakyatsumbar.id

Berita Sumbar Terkini

Beranda » DPW Syarikat Islam Sumbar Dilantik. Hamdan Zoelva: Tiga Serangkai SI dari Sumbar

DPW Syarikat Islam Sumbar Dilantik. Hamdan Zoelva: Tiga Serangkai SI dari Sumbar

Padang, rakyatsumbar.id—Presiden Syarikat Islam Dr Hamdan Zoelva SH, MH melantik Dewan Pengurus Wilayah (DPW) Syarikat Islam Provinsi Sumatera Barat, masa jihad 2023-2028, di Mercure Hotel – Padang, Senin (13/11/2023).

Kepengurusan dinahkodai Mukhlis Mansyur yang dibantu sejumlah pengurus lainnya.

Menurut Presiden Syarikat Islam Dr Hamdan Zoelva SH, MH, kehadiran Syarikat Islam yang diawali dengan kehadiran Syarikat Dagang Islam, ditujukan untuk meningkatkan harkat dan martabat kaum pribumi.

Berawal dari peningkatan ekonomi, kemudian politik, pendidikan, agama.

“Dari Syarikat Islam lahir gerakan-gerakan Islam untuk perjuangan,” kata Hamdan sembari menyebutkan, gerakan tersebut dibangun oleh tokoh-tokoh Syarikat Islam.

“Syarikat Islam juga merupakan partai Islam pertama di dunia,” katanya.

Hamdan Zoelva mengungkapkan, dilantiknya kepengurusan Syarikat Islam Sumatera Barat saat ini, diharapkan menjadi momentum menggerakkan semangat dakwah dan ekonomi.

Hamdan juga mengutip sejarah Syarikat Islam. Tokoh Pergerakan Indonesia yang juga dikenal dengan istilah, Tiga Serangkai Syarikat Islam adalah HOS Cokroaminoto, H. Agus Salim dan H.M Sangaji.

Gubernur Sumbar diwakili Adi Dharma menyebutkan, pemerintah daerah selalu membuka diri agar berkolaborasi dengan berbagai lapisan, termasuk Organisasi Kemasyarakatan.

Menurut Ketua DPW Syarikat Islam Provinsi Sumatera Barat Mukhlis Mansyur SIK, kehadiran Syarikat Islam di Sumbar menjadi momentum penting, apalagi sejalan dengan kondisi bangsa yang saat ini sedang tidak baik-baik saja.

“Syarikat Islam akan tegak lurus pada nilai-nilai kebenaran, sejalan dengan cita-cita luhur saat organisasi ini dibangun jauh sebelum merdeka,” kata Mukhlis Mansyur.

Dilantiknya pengurus saat ini, kata Mukhlis Mansyur, sekaligus menjadi momentum mambangkik batang terandam. Di Sumbar, organisasi ini sudah vakum sejak 1973.

“Padahal diawal kehadiran Syarikat Islam, sangat banyak tokoh-tokoh asal Minangkabau yang berkiprah,” kata Mukhlis Mansyur sambil menyebutkan tokoh-tokoh tersebut antara lain, Abdul Muis, Agus Salim, Tan Malaka, M.Natsir.

Mukhlis Mansyur menyebutkan, diantara fokus perjuangan yang akan dilakukan adalah mengembalikan kedaulatan ekonomi. (edg)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.